October 1, 2023
The Kindred Group logo on the side of its offices

Operator game yang berbasis di Malta, Glitnor menghadapi denda atas penyimpangan AML

Diposting pada: 4 Juli 2023, 08:41 pagi

Pembaruan : 4 Juli 2023, 08:41.

Dengan Malta di bawah pengawasan konstan untuk mematuhi kebijakan keuangan global, terus ingin memastikan operator game melakukan bagian mereka. Glitnor Services Limited adalah yang terbaru menghadapi sanksi dari Otoritas Pengawas Keuangan Malta (FIAU) setelah pengawas keuangan melihat lebih dekat bagaimana perusahaan mengatur dana yang dipercayakan oleh para pemainnya.

Valletta, Malta, cakrawala saat matahari terbenam dengan kubah Gereja Karmelit dan Katedral St Paul
Langit Valletta saat matahari terbenam dengan kubah Karmelit dan Katedral St. Paul. Pengawas keuangan Malta memukul perusahaan game dengan denda enam digit yang menurut perusahaan tidak pantas. (Gambar: Alamy)

Glitnor, pada kesempatan tertentu, mendapatkan bukti yang diperlukan tentang identitas dan alamat tempat tinggal pemainnya dalam periode 30 hari yang diwajibkan secara hukum. Ini hanyalah salah satu yang menurut FIAU telah ditemukan.

Hasilnya adalah denda sebesar €236.000 (US$257.476) terhadap perusahaan atas apa yang disebut pengawas sebagai pelanggaran kebijakan anti-pencucian uang (AML). Glitnor tidak setuju dengan penilaian tersebut dan sedang mempertimbangkan .

terlalu banyak pelanggaran

FIAU menyerahkan daftar dugaan pelanggaran yang menempatkan Glitnor, perusahaan di belakang Lucky Casino dan lainnya, dalam posisi buruk. Selain verifikasi identitas, protokol internal perusahaan diduga tidak memadai.

Itu tidak termasuk praktik wajib untuk meminta informasi terkait dari klien mengenai keuangan mereka. Glitnor juga tidak melakukan penilaian risiko pada simpanan, khususnya bila melebihi €2.000 (US$2.182).

Pengawas mencatat bahwa pengguna baru melakukan serangkaian transaksi sembilan hari dengan total lebih dari 3.000 euro (3.273 dolar AS). Perlu dicatat bahwa, dalam periode ini, klien melakukan sebesar €800 (US$872,80) selama dua hari berturut-turut.

Setoran berturut-turut tersebut seharusnya memicu peringatan bagi Glitnor untuk mengamati aktivitas klien lebih dekat. Namun, menurut FIAU, bukan itu masalahnya.

Kelalaian Glitnor terungkap ketika, meskipun mengenali potensi bahaya, dia gagal melayani akun pelanggan dengan benar selama enam bulan. Selama periode ini, klien mendepositkan €35.000 (US$38.185) dan kemudian menarik €25.000 (US$27.275) dalam waktu kurang dari delapan bulan.

Kasus lain yang disoroti oleh FIAU melibatkan klien yang mendepositkan €61.942 (US$67.578) selama 13 bulan dan menderita kerugian sebesar €12.040 (US$13.135). Namun, Glitnor gagal melakukan proses verifikasi yang diperlukan untuk menentukan asal dana yang diberikan oleh klien.

Selain itu, perusahaan menerima €12.100 (US$13.201) kartu prabayar dari pelanggan yang kemudian menahan diri untuk tidak menarik dana selama tiga bulan. Pihaknya tidak pernah melakukan investigasi untuk mengetahui asal usul dana tersebut, sehingga menambah daftar pelanggaran FIAU.

Glitnor membantah klaim tersebut

Dalam tanggapan formalnya, Glitnor menekankan bahwa dia melakukan tinjauan pemain secara ekstensif. Ini melibatkan pemahaman mendalam tentang tingkat kinerja yang diharapkan setiap klien melalui kombinasi analisis statistik dan wawasan khusus pemain.

FIAU mengakui bahwa prosedurnya memadai, tetapi mengatakan bahwa prosedur tersebut tidak ada pada saat pelanggaran terjadi. Oleh karena itu, disimpulkan bahwa Glitnor melanggar aturan.

Namun, perusahaan tetap menganggap denda tersebut tidak sah. Dalam tanggapannya, dia mencatat bahwa kesimpulan FIAU memperhitungkan aktivitas yang terjadi pada tahun 2019. Hal ini karena manajemen perusahaan saat ini sedang dalam proses akuisisi platform dan oleh karena itu tidak dapat dimintai pertanggungjawaban.

Glitnor belum meyakinkan FIAU dengan argumennya. Oleh karena itu, telah diumumkan akan mengajukan banding dan memiliki preseden hukum untuk mendukungnya.

Di masa lalu, FIAU telah menyerang berbagai perusahaan di dalam dan di luar industri game. Dia menuduh mereka melanggar prosedur AML, tapi mereka melawan.

Membawa perlawanan mereka ke pengadilan Malta, perusahaan-perusahaan itu, termasuk bank, menang. Mereka berhasil menyatakan bahwa tindakan pengawas itu tidak konstitusional karena tidak memberikan hak kepada terdakwa untuk diadili. Glitnor kemungkinan akan menerima vonis yang sama.

#Operator #game #yang # #Malta #Glitnor #menghadapi #denda #atas #penyimpangan #AML

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *