September 25, 2023
The Kindred Group logo on the side of its offices

Thailand Tersangka pembunuh berantai dan pecandu judi menunggu persidangan

Diposting pada: 3 Juli 2023, 08:07 pagi

Pembaruan terakhir pada: 3 Juli 2023, 09:07 pagi

Seorang polwan yang ditangkap di Bangkok, Thailand, lebih dari dua bulan lalu sudah menjadi tokoh tetap dalam buku sejarah. Dilaporkan karena kecanduan judi online yang parah, dia diduga membunuh 14 orang, mungkin lebih, dalam kasus yang disebut oleh seorang petugas polisi sebagai kasus yang lebih buruk daripada Jack the Ripper.

Sararat Rangsiwuthaporn dalam sidang pengadilan Mei lalu
Sararat Rangsiwuthaporn dalam sidang pengadilan Mei lalu. Dia mungkin berantai paling terkenal di Thailand, dilaporkan membunuh orang-orang yang telah meminjamkan uang yang dia habiskan untuk berjudi. (Gambar: Reuters)

Jumat lalu, menurut Reuters, para peneliti menyimpulkan penyelidikan mereka dan mempresentasikan temuan mereka. Mereka sudah memiliki kasus yang kuat terhadap Sararat Rangsiwuthaporn, 36, tetapi mereka ingin memastikan bahwa mereka komprehensif.

Dia diduga menggunakan sianida untuk meracuni 15 orang, termasuk teman dan kenalannya. Sebanyak 14 dari mereka meninggal, dan Sararat kini 80 dakwaan .

Tangkapan paling mematikan di Thailand

Jika terbukti bersalah, Sararat bisa menjadi salah satu pembunuh berantai terbesar dalam sejarah Thailand. Dia sudah mengaku menggunakan sianida, tapi menyangkal tuduhan pembunuhan.

Dugaan pembunuhan berantai dimulai pada akhir 2020 dan berlanjut di berbagai bagian negara hingga bulan lalu. Korban terbaru, seorang wanita dari provinsi Kanchanaburi, meninggal saat mengikuti upacara keagamaan.

Investigasi polisi, termasuk berbicara dengan lebih dari 900 saksi, dan kesaksian dari satu-satunya orang yang selamat dapat menjadi sangat penting dalam kasus tersebut. Teori kerjanya adalah bahwa dia telah meminjam uang, mungkin sebanyak $140.000, dari para korban untuk memicu kecanduan judinya.

Namun, dia tidak pernah menemukan kemenangan beruntun dan tidak dapat berkembang menjadi pemain yang terampil. Oleh karena itu, sarana untuk melunasi utangnya, ia diduga memutuskan untuk membunuh orang yang memberinya uang.

Sararat, selain menjadi tersangka utama dalam kejahatan tersebut, hamil empat bulan saat ditangkap. Namun, menurut laporan polisi, dia mengalami keguguran pada minggu terakhir bulan Juni saat berada dalam tahanan polisi. Pihak berwenang telah menolak teori bahwa dia dianiaya dan menyebabkan keguguran.

Dia menghadapi tuduhan pembunuhan berencana dalam 14 kematian. Ada tuduhan tambahan pemalsuan dan pencurian di tumpukan dokumen yang diajukan penyidik ‚Äč‚Äčkepada jaksa.

Namun tampaknya hampir tidak relevan, karena setiap tuduhan pembunuhan membawa hukuman minimal 15 tahun. Juga, Sararat bisa dieksekusi.

Mantan membantu membereskan kekacauan itu

Ketika penyelidik polisi menyelesaikan pemeriksaan mereka minggu lalu, mereka menambahkan lapisan baru ke dalam saga tersebut. Mereka mantan suami Sararat mungkin memainkan peran kunci dalam setidaknya satu pembunuhan.

Sararat, yang dibandingkan dengan Jack the Ripper oleh Wakil Kepala Polisi Thailand Surachate Hakparn, diduga membunuh pacarnya saat itu. Kecurigaan yang muncul selama penyelidikan dan segunung kesaksian membawa mereka ke mantan suaminya, Withoon Rangsiwuthaporn.

Setelah polisi menyadari bahwa mereka memiliki kemungkinan pembunuh berantai dan memulai penyelidikan, mereka berpikir kemungkinan besar wanita tersebut telah menerima bantuan dari seorang petugas polisi. Mereka tidak menyadari pada saat itu bahwa mungkin mantan mereka, mantan polisi, yang diduga karena .

Pihak berwenang bahkan telah menyelidiki Withoon, tetapi pada awalnya tidak membuat hubungan yang kuat. Akhirnya, itu berubah. Sararat diduga memanggilnya untuk membuang jenazah mempelai pria. Dia juga telah ditangkap dan menghadapi tuduhan membantu pembunuhan, konspirasi kriminal, pemalsuan dokumen resmi dan kejahatan lainnya.

Jika sesuatu yang baik datang dari ini, Thailand telah berjanji untuk membuat sianida lebih sulit didapat.

#Thailand #Tersangka #pembunuh #berantai #dan # #judi #menunggu #persidangan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *